Elon Musk Heran Hanya Satu Polisi Ditangkap Terkait Kematian George Floyd -->
Cari Berita

Advertisement

Elon Musk Heran Hanya Satu Polisi Ditangkap Terkait Kematian George Floyd

SoboLangit.com
Senin, 01 Juni 2020


Sobolangit.com - Di tengah merayakan keberhasilan SpaceX perusahaan Elon Musk, menerbangkan dua astronaut NASA ke antariksa, tepatnya ke International Space Station (ISS). Namun ia turut memperhatikan kematian George Floyd, pria kulit hitam, yang kasusnya menghebohkan Amerika Serikat hingga saat ini.
Seperti diberitakan, Floyd meninggal akibat ditindih polisi di Minneapolis, Derek Chauvin. Chauvin telah dipecat, ditangkap dan akan diproses di pengadilan.

Disaat kejadian, dikabarkan ada tiga polisi lain yang diam saja ketika Floyd menjelang ajal., ketiga polisi itu memang dipecat, tapi tidak diproses hukum. Hal inilah yang mengusik Elon Musk.
Tentu tidaklah benar bahwa polisi yang lain tidak didakwa dengan apapun," tulis pria kelahiran Afrika Selatan itu di Twitter.

"Pesan apa secara umum yang terkirim pada polisi yang diam saja ketika yang lain berbuat salah?" tambah dia lengkap dengan hashtag #JusticeForGeorge.

Selain Musk, para pentolan teknologi menyuarakan dukungan pada komunitas kulit hitam menyusul kematian Floyd. CEO Alphabet dan Google, Sundar Pichai, menyatakan homepage Google dan YouTube wilayah AS memajang dukungan solidaritas untuk warga kulit hitam serta mengenang George Floyd serta korban lain.

"Bagi mereka yang merasakan duka, kemarahan, kesedihan dan ketakutan, kalian tidak sendirian. Kami mendukung kesetaraan rasial dan mereka semua yang mencarinya," sebut pria kelahiran India itu.

Adapun CEO Microsoft, Satya Nadella, menyatakan kaum kulit hitam masih sering menderita. "Rasisme tiap hari, bias dan kebencian di berita hari ini bukan hal baru dan adalah pengalaman yang sering dalam kehidupan sehari-hari, khususnya komunitas kulit hitam Amerika," katanya.
Source : Detik.com